Panggilan WhatsApp Group memiliki risiko penyadapan

Panggilan WhatsApp Group memiliki risiko penyadapan

Fakultas Komputer Alma Ata – WhatsApp adalah aplikasi yang menukar pesan paling populer di dunia saat ini. Miliaran pengguna terdaftar yang menggunakan WhatsApp hingga saat ini. Aplikasi untuk bertukar pesan yang termasuk Facebook menawarkan fungsionalitas yang efektif dalam beberapa cara dan fitur untuk berkomunikasi.

Salah satu fitur komunikasi adalah salah satunya adalah panggilan grup yang dapat menutupi hingga delapan orang. Fitur ini ternyata sangat populer selama periode pandemi yang mengharuskan orang untuk tinggal di rumah.

Sebelumnya, ketika kami akan melakukan panggilan grup ke WhatsApp, peserta yang tidak dapat bergabung pada awalnya tidak dapat dihubungkan nanti. Namun, WhatsApp melakukan perbaikan untuk mengatasi ini. WhatsApp telah menambahkan kemampuan dengan peserta yang dapat bergabung dengan percakapan saat terjadi.

Namun, menurut Victor Chebyshev sebagai peneliti keamanan utama Kaspersky, dari titik keamanan, kemampuan untuk bergabung dengan panggilan terus menerus dapat meningkatkan risiko sentuhan.

“Secara umum, jika penyerang berada dalam kelompok Whatsapp, tidak akan sulit bagi mereka untuk terhubung dengan panggilan. Penyerang hanya harus menunggu sampai sebagian besar peserta telah bergabung dan kemudian mengharapkan mereka untuk berpartisipasi tanpa mengetahui”, Chebyshev kata dalam pernyataan resmi pada hari Jumat, 22 Juli.

“Penyerang tidak harus duduk terlalu banyak menunggu panggilan untuk memulai, karena mereka dapat dihubungkan kapan saja,” tambahnya.

 

Chebyshev juga menjelaskan bahwa anggota kelompok, terutama administrator dapat melacak peserta dan memastikan bahwa orang asing tidak bersatu. Selain itu, aplikasi WhatsApp menjamin privasi pertukaran data dalam grup menggunakan enkripsi ujung ke ujung.

“Karena itu, kedua aplikasi itu sendiri, serta orang-orang yang mencoba meluncurkan serangan manusia di tengah, mereka tidak akan dapat mencegat korespondensi atau menelepon dari grup, termasuk panggilan grup,” jelas Chebyshev. Sejauh ini, sebagian besar perangkat lunak berbahaya berfokus pada memutar pesan whatsapp dan dialog dialog online. Kaspersky yang sama belum menemukan kasus panggilan apa pun, terutama panggilan grup.

“Namun, jika perangkat terinfeksi, Trojan cenderung memiliki kemampuan untuk merekam mikrofon dan kamera pada perangkat, memungkinkan penyerang untuk mengurangi percakapan apa pun, terlepas dari saluran komunikasi yang digunakan, baik messenger instan atau secara teratur memanggil perangkat seluler.” Chebyshev menyimpulkan.

0 Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Open chat